Kamis, 13 Februari 2014

13 Februari, besok Valentine Day

Berhubung ini tanggal 13 Februari, dan besok itu hari valentine, di sini saya tidak akan nulis tentang itu (uopoooo maksuteeee).


Sudah lama banget rasanya nggak nulis di blog ini. Seingat saya di awal tahun 2012 saya janji bakal sering nulis. Yah, memang lidah tak bertulang, janji tinggal janji, tahun 2013 saya cuman nulis tiga posts, nggak kurang. Eh tapi saya juga nulis janjinya gak pake lidah sih. 

Kalau boleh saya highlight (ya emang siapa yang nggak ngebolehin sih...) ada beberapa kejadian menarik di 2013.

1. Konser JKT48

Ah tentang konser ini saya pernah nulis deh. cekidot di post sebelum ini gans. :P

2. You'll Never Walk Alone

20 Juli 2013, hari bersejarah buat para fans klub sepakbola Liverpool FC. Klub yang berasal dari kotanya The Beatles ini dijadwalkan melakukan pertandingan persahabatan di Stadion Gelora Bung Karno Jakarta melawan Tim Nasional Indonesia. Saya, dari awal tahun, sudah mempersiapkan mental dan material buat nonton pertandingan itu. Yah, sebagai supporter LFC (walaupun karbitan.....mangga kali dikarbit) saya juga punya hak menonton  dong. Jadi bebarapa bulan sebelum hari H saya sudah memegang tiket untuk menonton LFC, tapi saya nggak ngajak istri, soalnya dia sedang mengandung dan kayaknya istri bakalan nggak suka, bukan karena dia nggak suka sepakbola atau LFC, tapi dia nggak suka asap rokok. Saya membayangkan bakalan banyak asap rokok nanti, tapi ternyata enggak juga sih, yang ada cuman asap dari flare dan kembang api.

Baju LFC merah sudah siap, tiket di tangan, saya pun berangkat ke GBK bareng adik sepupu dan temen sesama supporter LFC. Pertandingannya sih, kalau boleh dibilang, agak membosankan. Liverpool "cuma" menang 2 - 0 atas Indonesia XI berkat sumbangan gol Coutinho (dia waktu masih di Inter Milan juga ngegolin ke gawang Indonesia), dan Raheem Sterling. Yang bikin saya takjub justru antusiasme dari supporter LFC yang datang ke GBK. Tidak terhitung berapa flare yang dibakar, spanduk, bendera yang dikibarkan, chants yang dinyanyikan sepanjang pertandingan (saya sih mangap mangap aja kaya orang bego, maklum karbitan nggak hapal chants). Sampai-sampai supporter LFC dari luar negeri pun memuji. Yah, walaupun ada yang nyinyir, kok dukungnya tim luar negeri, nggak dukung tim Indonesia. Iya ya, kenapa? ya udah mari kita tanya pada Inul yang bergoyang (uoopooo meneeeh). Overall, saya lebih menikmati atmosfir pertandingannya daripada pertandingan itu sendiri, seru, kaya di Anfield (emang pernah ke sana Ru? // eermmm ya katanya sih) dan bisa lihat langsung pemain yang biasanya cuman lihat di tivi (komentar standar hehehe).

Ini Pasti Lagi Nyanyi "Kowe Ora Bakal Mlaku Dhewekan"

Om Gerrard kuciwa bolanya direbut...bukan, bukan bola yang pake tanda petik
JFT96


Ini foto ucapan terimakasih dari LFC 


  





















































3. SoNyeo ShiDae Tour

Saya ingat, pertamakali saya tau bakal ada konser SoShi di Jakarta itu pas di eskalator Atrium Senen, lagi jalan-jalan sama istri. Kaget, seneng, takut (....gak diijinin istri heuheuheu). Yah bener kan dugaan saya, istri tidak merestui, tapi apa mau dikata, sebagai Sone saya nggak mau menyerah membela panji-panji pink SoNyeo ShiDae (hadeeeeh). Sempet perang dingin, sampe saya pergi main futsal pun sambil tetep dongkol. Istri nggak setuju kalau saya ngabisin duit segitu buat nonton SoShi, tapi saya keukeuh, soalnya bisa jadi itu satu-satunya konser tunggal SoShi di Jakarta, dan saya tidak mau melewatkannya. Dan setelah perdebatan panjang dan lebar, istri saya mau mengalah, saya pun malah minjem kartu kreditnya buat beli tiket (tegel kowe mas...tegel.....). Terimakasih banyak yah Yeobo hehehehe. 

Sabtu pagi, 14 September 2013, saya masih main futsal, kebetulan ada turnamen futsal kantor. Untung deh tim saya kalah dan nggak masuk putaran final, kalau enggak mah saya nggak sempet nonton SoShi deh hehehehe. Sabtu sore, dengan baju hitam bertuliskan "Gee Gee Gee Baby Baby Baby" dan celana doreng yang dikasih sama mertua saya naik ojek menuju Ancol. Dan ternyata masuk Ancol kan harus bayar ya, terpaksa deh saya bayarin itu abang tukang ojek tiket masuk ke kawasan Ancol. Sabtu sore main ke Ancol, nraktir abang tukang ojek. Romantis. Sampe di venue, udah rame aja. Tanpa pikir panjang, besar, kencang, dan tahan lama (opo meneeeeh) saya langsung deh ikut antrian masuk yang sudah mengular itu. Di sekeliling saya isinya anak muda, mbak-mbak, adek-adek, mas-mas, ibu-ibu yang nganterin anaknya, dan cuman saya kayaknya yang cengo datengnya sendirian. Dan pas ngantri, ada serombongan adek-adek abegeh yang nanya saya "Om, antri tiket Festival B di sini ya?"
(((OM)))
(((OM)))
(((OM)))
APA KAMU BILANG HEEEEH????? 
Kenyataan memang pedih jenderalllllll....... -_____-

I am not gonna tell you about the concert, because that was a hell of three fvckin hours with sweat, noise, and joy......... and admiration. Setelah keluar dari gedung konser, saya kaya habis shooting film India di adegan hujan-hujanan. Dengan kata lain, saya basah kuyup, oleh keringat. Walhasil, daripada nanti diusir dari TransJakarta karena bau keringat, akhirnya saya beli kaos pink...saya ulangi kaos pink, dan topi yang cuman saya pakai kalau lagi ngeledekin istri saya. Perlu diketahui, istri saya benci banget kalau saya pakai topi itu, kaya alay katanya hehehehehe.
4. Welcome, Gerradishti

Hari Perkiraan Lahir anak saya kata dokter jatuh pada 29 September 2014, menjelang hari tersebut saya deg-deg an....biasa lah sindrom mau jadi orang tua, yaaa sebenernya juga deg-deg an, anak saya ini lahirnya bakal sebelum, sesudah, atau bahkan bareng sama Konser Soshi, bisa berabe kan? hehehehehe. Sebagai tindakan preventif, saya minta Ibu dan Bapak saya dateng seminggu sebelum HPL anak saya, ya pokoknya sebelum konser SoShi deh hihihihihi Maap ya Pak Buk.... :P. Ternyata si jabang bayi, nongol lebih cepat dari HPL yang diperkirakan, 2 hari lebih cepat.

Waktu itu malam Jumat, saya masih sempet main futsal dulu hehehehe. Dini hari, sekitar pukul 2, istri saya membangunkan saya, mules katanya. Waktu itu di rumah sudah ada Bapak, Ibu, Bapak Mertua, Ibu Mertua, dan keluarga Tante istri saya. Sekitar jam 3 atau 4 akhirnya diputuskan bahwa istri saya harus segera dibawa ke Rumah Sakit karena sudah mengeluarkan darah. Segeralah saya cari taksi, dan macam di adegan sinetron, saya bilang ke abang taksi "Bang tolong cepetan ya, istri saya mau melahirkan" (nggak tau deh waktu itu sempet ada adegan zoom in zoom out ke muka abang taksi nya apa nggak). 

Sampai di Rumah Sakit, langsung deh istri saya dibawa ke kamar dan diperiksa, ternyata baru bukaan 1, yang mana masih ada sekitar 9 bukaan lagi untuk melahirkan (untuk calon bapak dan yang lagi nyari calon ibu buat anak-anaknya, kalau nggak tau istilah bukaan, monggo tanya mbah gugel hehehe). Kata susternya, ditunggu sampai jam 12 siang deh, dan habis itu dicek lagi sudah di bukaan berapa. Enam jam lebih ditunggu, ternyata masih baru bukaan 2, istri saya mulai ngeper, katanya bukaan 2 udah sakit gitu, gimana bukaan 9. Dokter akhirnya nawarin untuk nunggu di Rumah Sakit atau pulang ke rumah saja kalau rumahnya deket. Istri saya milih pulang saja, soalnya dia merasa terintimidasi sama pasien lain yang teriak-teriak kesakitan di sampingnya. 

Sesampainya di rumah, menurut Ibu saya, dan Ibu Mertua, istri saya disuruh banyak bergerak, banyak jalan, biar bukaannya cepet nambah. Ya jadilah istri saya mondar mandir sambil meringis sakit dan megangin pinggangnya. Sekitar pukul 7 malam, pendarahan istri saya mulai banyak, dan akhrinya diputuskan untuk segera sowan ke Rumah Sakit. Lagi, saya nyari taksi, dan adegan ala sinetron tadi pagi terulang. Sampai di Rumah Sakit, kata suster "Ibu tahan banget ya, udah bukaan 7 lho Bu."

Akhirnya istri saya dimasukkan ke kamar tindakan, ditemani Ibunya. Sebelumnya, saya sudah ijin sama istri saya kalau saya nggak usah nemenin di dalam, takut pingsan kata saya hehehe. Tapi Ibu mertua bilang, kayanya istri saya kepengin ketemu, gitu, dan saya disuruh masuk ke dalam kamar tindakan. Tapi memang sih, coba kalau sya nggak nemenin istri, saya bakal melewatkan saat di mana istri saya terlihat awesome, keren, pokoknya istri saya bersinar cerah lah. Njung cahaya asia. Setelah ngeden, nyakar saya, jambak saya, sekitar 3 jam kemudian, alhamdulillah istri saya berhasil melahirkan dengan selamat. Bayi mungil perempuan itu menangis, keras sekali. Saya tertegun, "ini anak saya? saya punya anak?" waaaah magical. Tak lupa saya bisikkan kalimat adzan ke anak saya, ajain, saat saya adzan, tangis anak saya agak mereda dan dia menatap saya. Masya Allah. Habis itu ya dia nangis lagi hehehe.

Selama di Rumah Sakit, anak saya kan kadang dipisah sama ibunya, soalnya harus dimandiin dll. Dan pada saat anak saya lagi dibawa ke luar kamar, Bapak saya selalu gelisah, katanya "Nggak ketuker ya ntar anaknya?" Haduh Bapaaaak....kebanyakan nonton sinetron ya? Tenang aja pak, saya sudah ngasih anak saya liontin yang kembar dengan liontin ibunya, kalau tertukar kan besok gede bisa dicari lewat liontin yang sama dengan liontin ibunya pak. (Halah....iki yo korban sinetron).

Setelah saya jadi seorang bapak, ada sebuah pertanyaan yang ditanyakan oleh temen saya, "Ru gimana rasanya jadi Bapak, ada yang berubah gak?" A good question indeed, yang waktu itu saya jawab sekenanya, sambil senyum gak jelas hehehehe. Iya saya belum bisa jawab, mungkin jam gendong dan jam begadangnya masih kurang sebagai bapak hehehe.  

First cry
 
Oh iya, nama anak saya Gerradishti Yuna Pragyapramatya, iya panjang ya, pasti nanya artinya kan? 
Dishti itu dari bahasa sansekerta artinya "pembawa keberuntungan," Yuna itu you know lah hehehe, eh selain itu artinya juga "good look," Pragya artinya kurang lebih sama dengan Prama yaitu "knowledge and wisdom." Jadi ya gabung sendiri deh hehehe. Biasanya komentar orang saat pertama kali dengar nama saya adalah "panjang banget," tapi komentar suster di Rumah Sakit agak beda "Pak, suka sama huruf Y ya?" saya bengong dan baru ngeh ternyata emang di nama anak saya banyak huruf Y hehehe.
  
5. First Wedding Anniversary

Setiap kali main ke tempat Tata Usaha di kantor, saya selalu ditanya "Mas, udah inget tanggal pernikahannya?" Ya, beberapa kali saya salah sebut tanggal pernikahan saya hehehe. Sebenernya saya orang yang malas mengingat tanggal, jadi ya sering lupa deh. Tapi, untuk hari peringatan pernikahan saya yang pertama, saya berusaha benar mengingatnya, demi kelangsungan tidur saya, agar nggak diusir suruh tidur di luar selama setahun penuh oleh istri saya, nggak boleh tidur di dalam kamar sebelum menghapal tanggal pernikahan kami. Hehehee iya iya, becanda kok. Tapi saya sudah berencana membuat kejutan, sederhana lah, beliin roti, ntar pas jam 00.00 pergantian hari, saya bangunin istri sambil bawa roti dengan lilin menyala dana mengucapkan "happy anniversary sayang." Saya sudah membayangkan muka istri saya yang sumringah dan malu malu tapi seneng ehehehe. Namun apa lacur, di hari H, saya malah lupa, dan saya menyadari bahwa hari itu hari peringatan pernikahan kami pada saat hari sudah malam, mana sempet beli roti. Akhirnya saya mendekati istri saya yang sedang menidurkan si Gerradishti, dan memeluk sambil membisikkan "Happy anniversary sayang" tapi juga sambil siap siap disemprot karena baru ngucapin malam itu. Tak disangka, istri saya kaget, dan ternyata dia yang lupa kalau hari itu adalah hari peringatan satu tahun usia pernikahan kami. Saya pura-pura agak kecewa, padahal ya di dalam hati "syukur..syukur...dia juga lupa, jadi saya nggak dimarahin" :)).

29 Oktober 2012, itu tanggal pernikahan saya dan istri. Iya, bener kok, kali ini saya nggak salah, barusan lihat di Facebook soalnya.

2 komentar:

  1. Mantab OM yang atu ini. Eh bapake deng, ud punya anak :)

    BalasHapus
  2. njisss... pake (((HURUP KAPITAL)))

    BalasHapus