Selasa, 18 November 2014

Cerita Waktu Muda

“Mati gue” adalah kata-kata pertama yang terlontar ketika mendengar hasil dari kocokan arisan blog buat minggu ini. Betapa tidak, topik minggu ini adalah “first crush.” Sungguh sebuah topik yang sangat tidak bersahabat untuk orang yang sudah masuk golongan ganda campuran, nggak single lagi. Kalian mah enak wahai Yessika, Niwa, Iin….menceritakan nostalgia puppy love unyu-unyu dengan enteng. Saya rasa mereka ngetiknya sambil tengkurap di kasur, di depan laptop, senyum –senyum kecil, pipinya merona, dan kadang-kadang guling-gulingan sambil geli mengingat keluguan masa kecil mereka.  Lha saya….. ngetiknya penuh tekanan, kaya sedang  diawasin sama istri sambil dia menimang-nimang penggiling roti. Padahal mah keluarga kami nggak punya penggiling roti. Tapi kemudian saya denger suara dari sebelah kiri telinga saya yang membisikkan “wis tulis ae…lanang pora kowe?” saya pun mengangguk setuju, namun tiba-tiba di telinga kanan saya ada yang berbisik “iki dudu masalah lanang po ora…iki masalah sesuk kowe turu njaba opo turu njero.” Daaaan lenyaplah keberanian saya nulis tentang first crush saya.

Tapi tantangan adalah tantangan. Harus dihadapi. Oke lah, di bawah ancaman penggiling roti imajiner dan resiko tidur di luar, saya kembali menuliskan pengalaman puppy love saya.  Date back to my childhood, sebenernya di masa-masa Taman Pendidikan Al-Quran saya pernah mengidolakan salah satu guru ngaji saya. Tapi nggak sampai menjadikan dia oshi sih. Belakangan, setelah saya sudah besar, saat saya sudah tau bagaimana sepak terjang beliau, hilang lah rasa idolisasi (uopoooh iki) saya ke beliau. Maju sedikit ke masa saya kelas enam SD, saya juga pernah suka sama seorang pramuka dari SD lain yang saya temui di Perkemahan Bulan Agustus. Beberapa waktu kemudian saya mendengar kabar kalau dia “kecelakaan” dalam tanda petik….dan wuusss hilanglah rasa suka saya. Kemudian saya memasuki masa SMP. Saya masuk ke kelas 1.C dan di sanalah saya bertemu dengan seorang cewek yang di kemudian hari akan menjadi bahan ejekan oleh temen-temen kuliah saya. (Lho kok iso Ru? ---- Yo makane diwoco terus ngko tak critake, ojo crigis…). Namanya Nisa, dia berkerudung, rambutnya panjang. (lho kok iso ngerti rambute dowo? Kan jilbaban? ----- sik to…cen cah crigis og kowe!). saya tau dia berambut panjang karena saya melihat pas photo-nya dia. Singkat kata saya jatuh hati sama dia, tapi, berhubung saya dulu adalah anak cupu…ya sampai sekarang juga cupu sih… saya tidak pernah nembung dia. Padahal kami tiga tahun selalu satu kelas pas SMP. Ketika SMA pun kami satu sekolah, walaupun tidak pernah satu kelas bareng. Selama enam tahun di sekolah, sebenernya kami sama-sama tahu tentang perasaan kami masing-masing, tapi mungkin sebagai cewek dia nunggu saya untuk nembung, tapi sayanya malah leda-lede ndak karuan karena tidak punya nyali. Hubungan kami sebatas saling pinjam-meminjam kaset The Moffats saja…bahkan ngobrol saja kami awkward… Oh iya saya pernah dikasih kaset Britney Spears album yang pertama, pas dia masih lucu-lucu nggemesin gitu, inget kan? Pasti inget lah ya hehehe. Bahkan pas SMA itu saya pernah berpacaran sepihak, tapi bukan sama Nisa. Waini…. bisa jadi side story nih….ntar saya ceritain deh ya di bawah kenapa bisa sepihak.

Lulus dari SMA, kami kebetulan (?) kuliah di kota yang sama, walaupun beda Universitas. Dan saya akhirnya berani nembung, saya lupa sih kapan, bagaimana, dan di mana tepatnya. Namun, kemudian lama-lama saya merasa bosan, dan saya berniat untuk break dulu. Maksud saya sih break sebentar sampai waktu yang tidak ditentukan tapi Nisa beranggapan lain, dia mengartikan kalau saya minta putus. Saya masih ingat betul, waktu itu kami lagi dalam perjalanan mudik dari Semarang naik bus. Di dalam bus saya memberanikan diri untuk bilang “eh kayaknya kita break dulu deh” yang dijawab langsung oleh Nisa “hhmmm yaudah, tapi aku harus traktir temen kos nih.” “lho kenapa?” Tanya saya. “Karena dulu waktu kita jadian, aku gak sempet traktir, jadi mereka minta traktir kalau pas kita putus.” Di situlah saya sadar kalau saya salah ngomong, tadinya minta time out sebentar tapi diartikan putus… baiklah saya pun akhirnya menyanggupi. Jadi kami resmi putus, tapi saya kadang masih dolan ke kos dia, walaupun sudah tidak berpacaran, silaturahmi harus tetap dijaga dong… betul nggak jamaah? Eee jamaaaaaah…alhamdu?....lillaaaaah…. (apa dah Ru…). Naaahh…. Cerita kenapa saya diejek karena Nisa ini dimulai. Jadi ya, kan saya tidak bisa naik motor, sedangkan jarak kosan saya dengan Nisa jauh banget, maka kalau saya mau dolan saya mengajak teman saya, yang cukup akrab, untuk mboncengin saya. Kawan saya ini jomblo, setelah putus dari pacarnya yang satu Universitas dengan Nisa. Jadi dulu waktu ngapel pun kadang kita bareng berangkatnya hehehe. Waktu itu saya sudah mulai pedekate sama cewek yang sekarang jadi mamahnya anak saya. Pada suatu hari, kawan akrab saya tiba-tiba Tanya, “Ru kalau aku SMSan sama Nisa gapapa kan?” “Lho ya gapapa….memang kenapa?” jawab saya. Ya, ternyata mereka sudah tukeran nomer HP dan sering SMSan. Long story short, akhirnya Nisa jadian sama kawan akrab saya itu, dan inilah yang jadi sebab kenapa saya diejek sama temen-temen kuliah saya. Saking akrabnya sampai pacar aja gantian, begitu kata mereka. Begitulah, cerita tentang …uumm bukan first crush sih, tapi pacar pertama lebih tepatnya. Eh nggak juga ding, kan ada pacaran sepihak yang tadi saya janji ceritain ya hehehe.

Begini nih ceritanya, jadi dulu saya pas kelas dua SMA punya temen sekelas yang naksir berat sama saya. Sering banget dia memberikan sinyal-sinyal asmara, menunjukkan bahwa dia suka sama saya. Tapi dasarnya saya cupu, saya tidak pernah nembung dia, walaupun saya tau dia suka. Ya mungkin karena saya merasa dia tidak menimbulkan reaksi kimia. Sampai pada suatu hari saat kami kelas 3, saya main ke kelas dia, setelah ngobrol-ngobrol tiba-tiba dia bilang “eh Ru, pacaran yuk” saya langsung jawab “ayo…” karena saya kira dia cuma bercanda. Habis itu pun kami masih tetep ngobrol biasa. Hingga pada keesokan harinya, ada seorang temen yang nanya “Ru kamu jadian sama Mita?” “heh? Kata siapa?” saya balik tanya. “Tadi dia ngomong ke aku” balas temen saya. “Ah nggak….becanda” kata saya. Dan hari-hari setelah itu pun berjalan, tapi tidak terjadi sesuatu yang spesial antara kami. Hingga pada suatu hari, Mita dateng ke kelas saya, dia bilang “Ru kayanya kita putus aja, aku nggak boleh pacaran dulu sama orang tua ku.” Saya hampir saja menjawab “emang kita pacaran ya?” tapi saya urungkan, bisa dilempar pot bunga nanti. Secara diplomatis saya menjawab “yaudah kalo gitu.” Di saat itu saya baru sadar, ternyata dia serius waktu ngajakin pacaran, tapi saya malah becanda. Jahat banget ya.    




P.S. : this is weird.... sesaat setelah saya post tulisan ini, tiba tiba ada chat facebook masuk....guess what siapa yang chat? dia adalah kawan akrab saya dulu itu, yang sekarang sudah jadi suami Nisa (iya lupa saya cerita ya...Nisa dan temen saya itu sudah menikah, dikaruniai satu anak, dan Desember ini akan bertambah lagi anaknya hehehe)

8 komentar:

  1. apanya yang mampus gw ini, panjang bener ceritanya.. semangat ye :p tidur di luar sana ru.. :)) hahaha haduh kalo si mita baca gimana perasaannya :)) (di sudut dunia lain, dia nulis tentang haru di blognya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si Mita sudah bahagia bersama pilihan hatinya ....beuuh hehehe tapi gw sampe sekarang belum berani minta maaf sama dia wekekek

      Hapus
  2. hebaaat. anda berhasil menjawab tantangan!! aku play safe aja ya *melipircantik

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah wah...ada yang bakal nraktir nih hehe

      Hapus
  3. hhaha aku rodo ra dong, kalian tukeran pacar opo mantanmu akhirnya jadi istri dia tok?

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyem...yo ora lah...koyo jaman jahiliyah wae hahaha

      Hapus
  4. ini mah curcol ye, panjang bener. Apaan sih itu alasan "menjaga silaturahim" pret banget dah. alasan aja biar bisa tetep deket ye? cewek tuh klo udah males, kaga mau dideketin. kalo perlu pindah sono ke luar planet. hhahahahahaha... duh, kenapa jadi gw yang curcol? hahaha

    BalasHapus
  5. kalo cowok memang gitu yes...ga mau kehilangan fans hahaha

    BalasHapus