Senin, 01 Desember 2014

Shit Happens…and when you are ndlomor, triple shits may happen

Jumat pagi itu, saya kudu cekat-ceket. Selain menyiapkan keperluan ke kantor, saya juga harus ngepak tas dan bungkusan untuk perjalanan nanti malam. Rencananya, nanti sore selepas jam kantor saya akan langsung naik kereta senja tujuan Semarang karena di hari Sabtu-nya saya diundang untuk hadir di pernikahan teman. Tas dan semua perlengkapan siap, dan saya pun berangkat ke kantor yang cuma berjarak sekitar 10 menit jalan kaki dari kosan. Setelah di kantor, baru sadar, ada satu bungkusan yang lupa saya bawa. ASU! sudah saya siapin semalaman, eh gak kebawa. Tapi sebenernya this is normal, karena saya memang tidak pernah lupa mengakrabi lupa. Bahkan, saya akan curiga ketika saya merasa tidak lupa melakukan atau membawa sesuatu. Ya sudahlah masih ada waktu, toh keretanya nanti sore. Nanti saya ambil bungkusannya pas jam istirahat.

Jam 12 siang, pas matahari kaya di ubun-ubun, saya pulang ke kosan, jalan kaki. Di tengah perjalanan saya sempat melihat Lucky Luke sedang menggoreng telor ceplok di atas batu. Setelah sepuluh menit terpanas itu akhirnya saya telah sampailah kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentosa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan …. Lho lho jadi UUD si hehehe… maksudnya saya sampai di depan pintu gerbang kosan saya. Habis mengusap peluh yang bercucuran di jidat, saya rogoh-rogoh saku celana, rogoh kanan, rogoh kiri, rogoh belakang, bahkan saya rogoh saku kemeja saya. Jidat yang habis saya usap pun berkeringat lagi. ASU!! kunci gerbang ketinggalan di tas, tas saya ada di kantor. Terpaksa sekali saya putar balik ke kantor lagi, melewati neraka jalanan Jakarta siang hari. Dan saya lihat Lucky Luke masih menggoreng telur ceploknya,kali ini untuk si Jolly Jumper, kudanya! Saking panasnya saya pun nggak sempat mikir emang kuda doyan telor ceplok.

Dengan kunci gerbang di tangan, saya gontai berjalan menuju kosan sekali lagi. Dan sekali lagi saya lewati Lucky Luke yang masih menggoreng telor, bahkan lebih banyak telor. Mungkin untuk Dalton bersaudara. Sampai di kosan, saya tidak berlama-lama, bungkusan yang tertinggal saya ambil, saya langsung balik lagi menuju kantor. Kali keempat saya lewat jalan kosan-kantor di siang ini saya tidak melihat lagi Lucky Luke sedang menggoreng telor. Tapi di tempat tadi Lucky Luke menggoreng telor sekarang ada kios kecil tulisannya “Telor Goreng Luke, 100% halal, menerima delivery, call: 081782LUKE”


Sepanjang perjalanan tadi, tidak terhitung berapa kali saya misuh. Ya sudah lah, yang penting bungkusan yang ketinggalan sudah saya ambil. Dan hari di kantor pun berjalan seperti biasa. Sampai pada jam pulang, saya langsung bergegas keluar kantor. Telpon NJ karena saya janjian berangkat bareng ke Semarang. Dan tak lupa mencegat ojek. Jam keberangkatan kereta cukup dekat dengan jam pulang kantor saya, makanya saya harus bergegas naik ojek biar nggak ketinggalan kereta dan nggak dimarahi NJ. Sukses dapet ojek, saya langsung nangkring di jok belakang “bang ikutin mobil itu!!! Eh anu, maksudnya ke stasiun Senen bang.” Di tengah abang ojeknya ngebut “waduh!!!”……… “Kenapa mas?”……. “nggak bang, nggak papa” *di dalam hati ASUUUU!!!! Bungkusan yang tadi siang ketinggalan di kantor.   

9 komentar:

  1. numpang ketawaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
    HAHAHAHAHAHAHHAAAA

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas peno, supeno.. bkn pray for gaza, pray nya cuma mau ada di tangerang aja katanye..

      hhhhaaa eh bro, tgl sama jam lu ngaco ya? perasaan hari ini tgl 2, kenape jd tgl 1 dimari

      Hapus
    2. ini jamnya masi jam impor,....masi jetlag

      Hapus
  2. AHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHA

    BalasHapus
  3. AHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHA ini serius apa beneraaaan? It seems real, siiih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini beneran :( kecuali bagian Lucky Luke sih *yaeyalaaah

      Hapus
  4. okeh sakses membuatku BHuahahhahahahaa *ngakakkkk
    ini beneran??? trus bungkusannya diambil gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bungkusannya diambil..... yang ada saya dibungkus sama NJ

      Hapus