Rabu, 11 Mei 2016

Lho Kok? Oh Ya Udah Deh

Hubungan kami sudah hambar. Kami di sini adalah saya dan teman sekolah yang watu itu jadi pacar saya. Sedikit flashback, namanya Nisa, saya kenal dia karena satu kelas di kelas satu SMP, dan kelas dua, dan kelas tiga. Iya, kami bareng terus kelasnya waktu SMP. Pas SMA pun kami walau satu sekolahan, tapi nggak pernah satu kelas. Kuliah? Satu kota. Pasti pada mau bilang takdir atau jodoh kan? Enggak, kayaknya dia yang ngikutin saya sih hehehehe. Kepedean. Kami resmi berpacarannya pas kami udah kuliah.

Waktu itu, tidak tahu sudah berapa lama kami berpacaran karena saya emang orangnya gak suka itung itungan alias susah inget angka, saya merasa hubungan saya dan Nisa sudah tidak asik. Pokoknya rasanya udah habis chemistry kami. Jadi saya kemudian punya ide untuk berkesperimen (disambung sambungin sama tema arisan). Saya ingin sekedar menarik diri sebentar dari dunia perpacaranan; saya mau berak eh break dulu; istirahat sebentar nanti kalau udah kangen lagi bisa lanjut.

Tibalah saat kami mudik bareng naik bis kota. Dengan dag dig dug der daia (apalah ini) akhirnya saya bilang ke Nisa “eh gimana kalau kita break dulu.” Dari gelagatnya sih kayaknya dia juga ngerasa hal yang sama, kepengen istirahat dulu karena jenuh kemudian kalau chemistry muncul kami bisa balikan lagi….. kayaknya. Tapi jawaban dia tidak terduga. “Aku harus traktir temen kos ku kalo gitu” katanya. “Eh lho kok, kenapa?” saya heran.  “Iya soalnya dulu waktu kita jadian, aku nggak traktir temen kos ku, dan jadinya mereka minta traktir kalau kita putus.” (TEMEN MACAM APA ITU!!!) saya melongo sebentar dan akhirnya paham, kalau si Nisa menerjemahkan break sebagai putus, which is nggak salah sih emang.


Dan akhirnya, di atas bus Semarang – Pemalang itu kami officially balik lagi jadi temen. Eh sebenernya dulu juga tetep temen si. Ya balik lagi jadi tidak pacaran maksudnya. 

5 komentar:

  1. Gw paham perasaan temen2nya *lho kok?

    BalasHapus
  2. gw pernah menjadi teman yang minta traktir jadian. terus nggak pernah ditraktir sampe berapa tahun kemudian baru ditraktir. tak disangka tak dinyana, 2 minggu kemudian mereka putus. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini masuk meme bad luck brian bisa hehe

      Hapus